Ukraina klaim Vladimir Putin sedang ketakutan karena kalah perang, (Foto : Okezone)

Ukraina Klaim Putin Sedang Ketakutan dan Berjuang untuk Hidup di Negerinya karena Kalah Perang

Muhaimin

KIEV,iNews.id - Setelah kekalahan mengejutkan pasukan Moskow di Kherson Pemerintah Ukraina mengeklaim Presiden Rusia Vladimir Putin sekarang berada di bawah tekanan di dalam negeri.

Setelah sembilan bulan perang di Ukraina, pejabat militer Moskow membuat keputusan sulit untuk mundur dari kota Kherson, satu-satunya ibu kota regional yang direbut pasukan Moskow sejak 24 Februari.

Oleksiy Arestovich, Penasihat Kepala Staf Presiden Ukraina, mengatakan ada ancaman yang sangat nyata terhadap warisan Putin di Rusia setelah dipaksa mundur dalam operasi yang diyakini banyak orang akan berakhir dalam hitungan minggu.

“(Putin) sangat takut karena tidak ada pengampunan di Rusia bagi tsar yang kalah perang,” kata Arestovich seperti dikutip The Times, Kamis (24/11/2022).

“Dia berjuang untuk hidupnya sekarang. Jika dia kalah perang, setidaknya di benak orang Rusia, itu berarti akhir. Akhir dari dirinya sebagai tokoh politik. Dan mungkin dalam arti fisik," ujarnya.

“Ini telah memaksa bahkan orang-orang yang sangat setia kepada Putin untuk meragukan bahwa mereka dapat memenangkan perang ini.”

Pada Agustus lalu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengeklaim Putin mengkhawatirkan apa yang mungkin terjadi padanya di tahun-tahun mendatang setelah invasi, yang telah merenggut puluhan ribu nyawa di kedua pihak.


“Orang ini tidak memiliki rasa takut lain selain rasa takut akan hidupnya,” kata Zelensky saat itu. “Hidupnya tergantung pada apakah dia terancam oleh populasinya atau tidak. Tidak ada lagi yang mengancamnya.”

Putin juga menghadapi masalah dari dalam ketika para pejabat Rusia mendesak diakhirinya mobilisasi di negara berpenduduk 145 juta itu. Dorongan untuk lebih banyak pasukan telah menyaksikan eksodus para laki-laki muda bekerja ke negara-negara tetangga.

"Dan memengaruhi keadaan psikologis masyarakat," menurut Emilia Salbunova, yang merupakan anggota Dewan Legislatif Karelia. Dalam sebuah surat yang diterbitkan di Telegram minggu ini, Salbunova dan para pemimpin regional lainnya mendorong Putin untuk membatalkan tindakan militer tersebut.

“Fakta ini memengaruhi keadaan psikologis masyarakat, merupakan sumber kecemasan dan peningkatan kecemasan dalam keluarga dan kelompok kerja Rusia, dan banyak orang mengalami masalah kesehatan. Aplikasi harus didukung oleh keputusan,” tulis Salbunova.

Analis, termasuk mantan duta besar AS untuk Rusia Michael McFaul, mengatakan rezim Putin mulai retak di bawah pengawasan global, yang telah memukul ekonomi Rusia dengan keras di tengah eksodus massal perusahaan-perusahaan Barat.

Sebuah segmen baru-baru ini di siaran televisi pemerintah Rusia menunjukkan para pakar memperdebatkan ketergantungan Rusia pada teknologi asing dan apakah negara harus menasionalisasi aset yang ada dari perusahaan Barat yang masih beroperasi di negara tersebut.

Sementara itu, Ukraina telah mengumumkan merebut kembali hampir seluruh wilayah semenanjung yang terisolasi di lepas pantai Laut Hitam, tempat pertempuran terus berkecamuk.


“Kami memulihkan kontrol penuh atas wilayah tersebut. Kami memiliki tiga pemukiman yang tersisa di Kinburn Split untuk secara resmi tidak lagi menjadi wilayah perang,” kata gubernur wilayah Mykolaiv Vitaly Kim di media sosial.

Perpecahan selatan yang menjorok ke Laut Hitam terbagi dua: di barat, sebagai bagian dari wilayah Mykolaiv dan ke timur sebagai bagian dari wilayah Kherson.

Itu terputus dari wilayah yang dikendalikan oleh pasukan Ukraina oleh sungai Dnipro, yang mengalir melalui wilayah Kherson.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan kepada Uni Eropa dalam konferensi pers online bahwa dukungannya sangat penting, memperingatkan atas "kelelahan" terhadap perang.

“Jika kami orang Ukraina tidak lelah, seluruh Eropa tidak memiliki hak moral maupun politik untuk lelah,” katanya.


Otoritas yang ditunjuk Kremlin mengatakan Semenanjung Crimea menjadi sasaran serangan pesawat tak berawak pada hari Rabu, menambahkan bahwa pasukan Moskow siaga di sana.

Serangan itu terjadi ketika Kiev mengeklaim kemenangan teritorial lainnya dan hanya beberapa hari setelah Moskow mengatakan memperkuat posisinya di Semenanjung Crimea.

"Ada serangan dengan pesawat tak berawak," kata gubernur wilayah administrasi Sevastopol di Crimea, Mikhail Razvozhayev, melalui Telegram. “Pasukan pertahanan udara kami sedang bekerja sekarang," lanjut dia.

Dia mengatakan dua drone telah ditembak jatuh.
  Editor : Muhamad Andi Setiawan